Peringkat 8 Album Girl Gaga

Girl Gaga adalah seorang seniman yang tidak takut dengan reinvention. Bahkan sebelum dia memiliki banyak karir untuk menemukan kembali, dia memangkas ekspektasi dan melangkah keluar sebagai artis yang berani tampil beda – menciptakan kembali pop itu sendiri.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

[RELATED: Lady Gaga Shares Heartfelt Message in Honor of ‘Chromatica Ball’ Anniversary]

Di seluruh diskografinya, Gaga telah memainkan lagu-lagu dance, Americana, standar jazz, dan banyak lagi. Mengingat betapa berbedanya setiap proyeknya, sulit untuk memeringkatnya dari “terburuk” hingga “terbaik”. Tapi, kami akan mencoba. Temukan peringkat delapan album Gaga kami, di bawah ini.

8. Cinta untuk dijual (dengan Tony Bennett)

Cinta untuk dijual adalah album kolaborasi kedua dari Gaga dan Tony Bennett. Ada beberapa lagu jazz klasik yang pantas dibawakan dalam rekaman ini, tetapi tidak ada artinya jika dibandingkan dengan album bersama pertama mereka, Pipi ke Pipi. Sebagian dari itu berasal dari faktor kejutan yang dimiliki rekaman pertama saat dirilis. Ketika Cinta untuk dijual sama menariknya dari segi vokal, dan hubungan mereka selalu mengharukan, rasanya seperti topi lama.

7. Ketenaran

Gaga diluncurkan ke kancah musik yang tidak menaruh curiga pada tahun 2008 dengan Ketenaran. Sementara keistimewaannya sudah diperhitungkan dengan baik, produksi tahun 2008 telah menulis semuanya. Ada beberapa lagu klasik Gaga dalam rekaman ini, tetapi dia belum menemukan cara untuk benar-benar menyimpang dari rekan-rekan popnya. Ganti beberapa lirik dan ad-lib dan banyak artis lain yang bisa dibuat Ketenaran. Itu tidak berlaku untuk pekerjaan selanjutnya.

6. Pipi ke Pipi (dengan Tony Bennett)

Sulit untuk menilai Pipi ke Pipi. Ini adalah album yang penuh dengan standar jazz tanpa trek asli yang terlihat. Karena itu, kami bermain-main dengan menempatkan catatan ini lebih jauh di daftar. Tapi, ketika Anda mendengarkan album ini, Anda tidak dapat menyangkal bahwa album ini memiliki sesuatu yang istimewa. Hanya sedikit orang yang mengira Gaga dapat melakukan rekor yang begitu mudah pada tahun 2014. Dia membuat karya cepat dari lagu-lagu yang berat vokal bersama Bennett, yang mendukung setiap lagu dengan suaranya yang tak lekang oleh waktu. Itu hanya bekerja – melawan segala rintangan.

5. Joanne

Joanne mungkin adalah proyek Gaga yang paling menarik. Dia mengejutkan dunia ketika dia mencelupkan jari kakinya ke Americana pada tahun 2016. Meskipun latar belakang Gaga di New York tidak benar-benar meneriakkan “koboi pengelana”, dia berhasil mengadopsi motif tersebut dengan cukup baik untuk dianggap sebagai seorang gadis yang tumbuh di Barat. Untuk semua suar sinematik dan pedesaan yang memukau yang dia gunakan di album ini, cakupannya relatif sederhana dibandingkan dengan proyeknya yang lain – itulah sebabnya kami harus meletakkannya di tengah jalan.

4. Chromatica

Di permukaan, Chromatica mungkin tampak seperti karya Gaga yang paling ambisius. Dari sampul album berkonsep tinggi hingga pertunjukan panggung rumit yang dia buat bersamaan dengan proyek tersebut, Gaga tampaknya memotret para bintang dengan Chromatica. Namun kenyataannya, ini adalah salah satu album paling komersial Gaga hingga saat ini. Dia membuang banyak kebiasaannya dan menempatkan elemen klub klasik tahun 90-an sebagai gantinya. Bukan untuk mengatakan itu Chromatica adalah album yang “buruk” dengan cara apa pun. Kami memuji kemampuannya untuk mengatur gaya off-the-wall-nya untuk momen keunggulan pop murni.

3. Monster yang terkenal

Oke, jadi Monster yang terkenal secara teknis adalah sebuah EP tetapi, meninggalkannya dari daftar karya definitif Gaga akan menjadi kriminal. Jarang karya sesingkat itu menjadi begitu penting dalam karier musisi. EP awalnya disebut sebagai tindak lanjut dari album debutnya, Ketenaran. Sementara arah sonik yang sama dilakukan dari debutnya ke EP ini, dia berhasil melewati tanda yang dia buat untuk dirinya sendiri Monster yang terkenal. EP ini menampilkan lagu-lagu Gaga tentpole seperti “Unhealthy Romance”, “Alejandro”, dan “Monster”. Ketenaran melihat Gaga mengukir ruang uniknya di dunia pop. Di EP ini, dia bersembunyi dan merasa nyaman.

2. ARTPOP

Ini mungkin pendapat yang tidak populer tetapi, kami memberi ARTPOP tempat No.2. Meskipun proyek tersebut telah menerima tinjauan yang beragam sejak dirilis pada tahun 2013, kami yakin ini adalah salah satu penampilan terkuatnya dalam memadukan lirik offbeat dengan irama home yang menular. Itu adalah penjajaran yang dia gunakan sepanjang kariernya, tetapi diasah secara khusus di sini. Lagu-lagu seperti “Venus,” “GUY” dan “Sexxx Desires” meneteskan sensualitas yang merupakan aspek acquainted dari musik pop, tetapi karena itu Gaga, mereka juga memiliki perasaan dunia lain tentangnya. Tidak ada yang bisa menggambarkan Gaga dengan lebih baik daripada pakar pop yang tampaknya berasal dari planet lain.

1. Lahir Dengan Cara Ini

Tempat teratas harus pergi ke Lahir Dengan Cara Ini. Ini adalah manifesto Gaga tentang keanehan yang terpinggirkan dan individualitas tanpa kompromi. Dia berdiri sebagai pemimpin yang tidak memiliki pemimpin, menanggung beban kritik yang dilontarkan arus utama. Untuk semua perubahan eksperimental Gaga yang benar-benar menakjubkan dalam musiknya, modal budayanyalah yang benar-benar membuatnya menjadi artis seperti sekarang ini. Gaga lebih dari seorang musisi, dia adalah lambang harapan bagi mereka yang berada di pinggiran masyarakat. Dia memberikan stempel persetujuannya untuk menjadi seperti apa Anda dilahirkan dengan album ini.

Foto: Norbert Schoerner / Chuff Media


Posted

in

by