Ulasan: Dan Tyminski Kembali ke Bluegrass Roots-nya di ‘God Fearing Heathen’

Dan Tyminski
Kafir yang Takut akan Tuhan
(8 Lagu Hiburan)
3 1/2 dari 5 bintang

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Veteran Bluegrass Dan Tyminski….Bintang EDM? Itulah yang terjadi ketika, pada 2013, gitaris lama Alison Krauss bernyanyi di hit DJ Avicii “Hey Brother” (sebuah lagu yang tidak dia tulis tetapi mengumpulkan satu miliar… dan menghitung… aliran). Itu mengenalkannya pada audiens baru yang potensial, yang selanjutnya dia coba pikat dengan rilis rock yang dipengaruhi teknologinya sendiri, Gotik Selatan (2017). Itu terasa sedikit kaku untuk Tyminski yang berbasis akar, jadi dia sekarang mundur ke suara yang lebih pribadi dan terpencil di tindak lanjutnya.

Ini cukup untuk kembali ke formulir untuk catatan promosi untuk memuji ini sebagai “mudik sonik” dan “album bluegrass murni pertamanya dalam 15 tahun,” pernyataan ditegaskan melalui masing-masing dari 10 lagu ini.

Dari pembukaan “By no means Coming Dwelling” yang dibawakan dengan riang namun kisah melankolis tentang hubungan yang rusak (Dia tidak menangis, dia tidak mencoba, dia bahkan tidak mengucapkan selamat tinggal) untuk penghormatan penutup untuk salah satu pengaruh utamanya “Ode to Jimmy Martin,” Tyminski meninjau kembali suara pedesaan yang jelas dia sukai.

Dia mendapatkan bantuan yang luar biasa dari band senar lima bagiannya yang mengesankan, bebas perkusi, (banjo, biola, mandolin, Dobro, bass) yang mengobrak-abrik sembilan tulisan bersama Tyminski ini (satu-satunya sampul adalah “Hey Brother” yang disusun ulang/diatur ulang ) dengan hasil yang luar biasa.

Sebagai seorang penyanyi, vokalis ini terkenal karena mengisi suara George Clooney Oh Saudaraku, Dimanakah Engkau “Manusia Kesedihan Terus-Menerus.” Dia sama berkomitmen dan kokohnya di sini, apakah itu plinkin’ dan plunkin’ pada tema ayo berkumpul orang “By no means Met a Stranger” (Saya mungkin tidak mengenal Anda tetapi saya akan memanggil Anda tetangga) atau kisah seorang tuli , gitaris bodoh dan buta yang merupakan pemetik terhebat yang tidak akan pernah dikenal dunia di “GOAT”, yang memungkinkan Tyminski dan ruang bandnya untuk melepaskan diri dengan beberapa pukulan kilat.

Grasp Banjo Jason Davis mendapat sorotan yang hampir sama banyaknya dengan vokalisnya, terutama pada “Silence in Brandy”, sebuah kisah mengerikan tentang seorang prajurit yang menderita PTSD. Tyminski bermain solo di lagu utama yang memukau (Saya mengutuk Yesus dengan asap di napas saya / Saya memberinya alasan untuk meninggalkan saya sampai mati) di mana vokalnya yang jernih dan tidak terpengaruh tampaknya dipengaruhi oleh James Taylor.

Hanya dalam waktu setengah jam, cakramnya pendek, terutama karena ini yang pertama dalam enam tahun. Tapi musiknya terinspirasi, berkelas, dan dimainkan dengan rasa hormat dari seseorang yang memahami bluegrass dan menyadari, terlepas dari rayuan singkatnya dengan suara yang lebih kontemporer, di sinilah letak kekuatannya.

Foto oleh Terry Wyatt/Getty Photographs


Posted

in

by