Ulasan: Ian Hunter: Defiance Bagian 1

Pemburu Ian
Menentang Bagian 1
3 1/2 dari 5 bintang

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Menjadi tua adalah pedang bermata dua; untuk semua kebijaksanaan yang diperoleh selama bertahun-tahun, tubuh terus mengalami kemunduran yang tak terelakkan. Itu mungkin tidak menghambat beberapa artis, tetapi musisi yang bekerja biasanya memiliki waktu yang lebih sulit untuk menjaga agar daging mereka tetap lentur seiring berlalunya waktu. Pada usia 83, Mott the Hoople prime karya Ian Hunter ada di kaca spion (dan telah berlangsung selama beberapa dekade kecuali untuk reuni sesekali). Tapi dia tetap relevan dengan album-album kredibel yang menampilkan vokalnya yang nyaring, goyang dan pemberontak yang terinspirasi Dylan. Seperti yang tersirat dalam “Bagian 1” dalam nama pemberontak album ini, dia belum selesai.

Tetap saja, tidak butuh waktu lama untuk membuka judul lagu untuk menyadari bahwa nyanyian Hunter telah melemah sejak rilis sebelumnya tujuh tahun lalu. Bahkan Slash, yang gitarnya meledak dengan serpihan-serpihan kecemasan, dan bassis Metallica Robert Trujillo (hanya beberapa tamu celebrity), tidak dapat mengaburkan jangkauan terbatas Hunter saat dia mengamuk. Saya masih terbang di kursi celana saya.

Rekan Octogenarian Ringo Starr (82) terus menghentak pada “Mattress of Roses” berikutnya yang tampil dengan kekuatan Mott grinders terbaik saat gitaris Mike Campbell memberikan dukungan enam senar yang berani. Dalam dentuman “Aku Benci Benci” (itu menyebar seperti wabah), suaranya yang kasar menambah kekesalan lagu tersebut tentang hal-hal negatif di masyarakat.

Hunter, dikreditkan dengan vokal dan piano, meninggalkan gitar untuk orang lain seperti Campbell, Brad Whitford, Waddy Wachtel, Jeff Tweedy, Billy F. Gibbons, dan mendiang Jeff Beck. Todd Rundgren membantu menyanyikan lagu bertempo sedang “Do not Tread on Me”, salah satu paduan suara yang paling langsung memikat.

Penampilannya dengan cerdas melekat pada rocker sejak beberapa balada (“Guernica” dan “No Exhausting Emotions”), meski merdu, mengungkap keterbatasan suara Hunter, yang sekarang menjadi bayangan dari masa kejayaannya di “All of the Younger Dudes”.

Tapi beri dia pujian karena menolak untuk men-tweaknya dengan penambah elektronik dan menulis beberapa lagu hebat, yang dia serang dengan lebih bersemangat daripada seperempat usianya.

Foto oleh Kevin Kane/Getty Photographs Untuk Rock and Roll Corridor of Fame


Posted

in

by