5 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Iam Tongi

Iam Tongi, 18 tahun Idola amerika Pemenang dari Kahuku, Hawaii, telah mencapai tonggak sejarah musik sejak dia dibesarkan di pulau O’ahu dan meninggalnya ayahnya pada tahun 2021. Tonggak sejarah ini tampaknya tidak akan segera berakhir.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Menyusul kemenangannya pada musim ke-21 dari acara pokok televisi awal tahun ini, Tongi tampil di banyak media, termasuk wawancara dengan Selamat pagi america. Terlepas dari kenyataan bahwa para penggemar berbusa di mulut untuk mendengar lebih banyak tentang Tongi, dia memutuskan untuk pulang ke Seattle untuk menyelesaikan semester terakhir sekolah menengahnya.

Tepatnya, antisipasi gelombang kedua karir Tongi datang dengan sangat berat. Jadi, ketika Tongi memutuskan untuk mengejar karir musiknya lebih jauh, itu bisa dibilang menjadi salah satu momen musik paling berkesan dan monumental di abad ke-21.

Sesuai dengan comeback Tongi yang akan datang dan kehebohan yang melingkupinya, berikut adalah lima hal yang perlu diketahui tentang William “Iam” Man Tongi.

Tongi Awalnya “Tidak Menyukai” Ukulele

Dalam sebuah wawancara dengan Penulis Lagu Amerika, Tongi mengungkapkan bahwa ketika guru musik kelas lima mengajarinya ukulele, dia “pada awalnya tidak menyukainya”, yang cukup mengejutkan mengingat ukulele sekarang memiliki tempat khusus di Tongi. repertoar musik. Padahal, sedikit penghinaan terhadap alat musik ini dengan cepat memudar setelah artis memainkannya di depan orang tuanya untuk pertama kalinya.

“Saya mulai merasakan hubungan dengan musik ketika saya pulang ke rumah dan saya memberi tahu orang tua saya, keluarga saya, saya bisa bermain,” kata Tongi kepada American Songwriter. Selanjutnya, Tongi membekukan kecintaannya pada musik saat dia membawakan lagu hit Black Eyed Peas “The place is Love?” di ukulele untuk pertunjukan bakat kelas lima.

Koneksi ke Seattle

Pada tahun 2019, Tongi dan keluarganya mengangkat akar mereka dari Kahuku dan pindah ke Seattle, Washington. Meskipun Tongi memiliki kasih sayang untuk kota, alasan mengapa dia dan keluarganya pindah belum tentu dalam keadaan terbaik, seperti yang dikatakan Tongi kepada Waktu Seattle keluarganya “dihargai dari surga”. Terlepas dari itu, pandangan positif Tongi sehubungan dengan Seattle tampaknya lebih besar daripada yang negatif, karena alasan lain Tongi mencintai negara adalah karena ayahnya dimakamkan di sana.

Tongi Hampir Keluar dari Musik

Setelah ayah Tongi meninggal secara tragis pada tahun 2021 karena gagal ginjal, Tongi menjadi kecewa dengan musik karena ingatan ayahnya yang muncul. Sebenarnya, kata ibu Tongi, Lillie Idola amerika pembawa acara Juana Summers bahwa Tongi, “tidak mau menyanyi lagi karena [he] terus mendengar ayahmu mendukungmu.” Lillie juga mendaftarkan Tongi untuk musim ke-21 acara tersebut dan hanya memberi tahu dia bahwa dia melakukannya hanya beberapa hari sebelum audisinya. Tak perlu dikatakan, Idola amerika dan penggemar Tongi di seluruh dunia sangat berterima kasih atas keputusan ibunya.

Dia Awalnya Ditolak dari Idola amerika

Sebelum Tongi menjadi salah satu Idola AmerikaPemenang paling terkenal, artis tersebut benar-benar mengikuti audisi untuk musim 20 dan gagal membuatnya. Meskipun ini jelas tidak menghentikannya, setelah berita yang menghancurkan itu, ayah Tongi mengatakan kepadanya bahwa dia perlu menyempurnakan bakatnya dan mencobanya lagi. Sekali lagi, masyarakat luas tampaknya berterima kasih kepada orang tua Tongi karena telah memotivasi dia di tengah masa-masa sulit.

Tongi Merilis Musik Sebelumnya Idola amerika

Padahal Tongi telah merilis musik baru sejak itu Idola amerika, artis tersebut memiliki musik yang tersedia di Spotify dan Apple Music sebelum diperkenalkan secara international. Pada November 2020, Tongi merilis lagunya “Desires”. Pada Juli 2023, lagu tersebut memiliki lebih dari 925.000 streaming di Spotify.

(ABC/Eric McCandless)


Posted

in

by