5 Momen Langsung untuk Mengenang Tim Buckley

Dari psychedelic folks hingga avant-jazz, Tim Buckley memberi kami salah satu katalog terluas di tahun 1960-an. Selama 28 tahun yang singkat namun berpengaruh, sang artis adalah font puisi dan emosi, membungkus semuanya dalam vokalnya yang memikat dan permainan multi-dimensi.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Dalam rekaman arsip dari pemain yang terlambat, dia adalah dunia lain, menenun suka dan duka, kenyamanan dan kesedihan dengan sepatah kata dan petikan. Berikut adalah lima momen hidup untuk mengenang legenda rakyat yang meninggal pada hari ini di tahun 1975.

1. “Aku Pulang Lagi” (Dwell 1968)

Muncul dari pusaran asap, Buckley muda menyihir dalam penampilan lagunya “I am Coming House Once more” di bawah tahun 1968. Dia mengeluarkan setiap kata, melakukan tendangan voli dengan infleksinya bersama dengan gitar yang berani dan bongo yang renyah. Dia membawakan lagu dengan indah, bermain dengan perasaan, tidak pernah sekalipun membuka matanya.

2. “Track to the Siren” (Dwell 1968)

Sekali lagi dengan mata tertutup rapat, Buckley menampilkan penampilan memukau lainnya dengan “Track to the Siren”. Dia duduk, hanya bergoyang sedikit ke aria akustik, namun dia adalah tontonan yang menyajikan lagu yang meriah.

3. “Saya Bangun” (Langsung 1970)

Mengesampingkan rakyatnya yang sederhana yang pertama kali mengokohkan ketenarannya, penampilan “I Woke Up” Buckley tahun 1970 menampilkan beberapa tekstur jazz yang mulai ia tambahkan ke dalam karyanya. Pertunjukannya menarik perhatian saat sang seniman mencekik setiap kata yang serak dengan terompet yang berdengung.

4. “Dolphins” (Langsung di Outdated Gray Whistle Take a look at, 1974)

Membawakan lagunya “Dolphins” secara langsung di Outdated Gray Whistle Take a look at pada tahun 1974, Buckley menggemparkan suaranya, memberikan infleksi penuh perasaan yang akan menjadi ciri khas karyanya nanti. Vokalnya bergeser ke bariton berlumpur yang dalam untuk tampilan, memberikan kualitas lagu yang menyakitkan.

5. “Honey Man” (Dwell on the Outdated Gray Whistle Take a look at, 1974)

Buckley memainkannya dengan “Honey Man” saat tampil stay di Outdated Gray Whistle Take a look at. Terdengar jauh dari asal muasalnya, penyampaian nada asyiknya berapi-api dan parau. Emosi khasnya masih terlihat dalam permainannya di bawah, itu hanya mengambil bentuk baru sepanjang kariernya.

(Foto oleh Don Paulsen/Arsip Michael Ochs/Getty Photographs)


Posted

in

by