Ulasan: Ed Sheeran Bersinar di Pertunjukan Intim di Ryman Auditorium Nashville

Tidak setiap hari Anda bisa melihat salah satu nama terbesar musik pop di tempat yang intim. Pada saat artis seperti ini mencapai standing terkenal di dunia, mereka telah pindah ke area atau stadion dan dengan demikian menjadi titik kecil di atas panggung bagi mereka yang duduk di kursi mayoritas.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Ed Sheeran telah menjual habis stadion di seluruh dunia selama beberapa tahun terakhir, membawa proyek Matematikanya ke massa melalui kembang api dan produksi megah. Meskipun kami memuji kemampuannya untuk menampilkan pertunjukan stadion berenergi tinggi, itu memiliki sedikit kemiripan dengan hari-hari awal karirnya.

Ketika Sheeran pertama kali datang ke kancah musik yang tidak menaruh curiga, dia hanya dipersenjatai dengan gitar, pedal loop, dan suara penulisan lagunya yang tunggal. Sementara sebagian besar dunia musik berfokus untuk menciptakan hit dance besar berikutnya, Sheeran membawa kembali perasaan penyanyi-penulis lagu sejati untuk generasi baru.

Sheeran kembali ke hari-hari itu di Auditorium Ryman di Nashville Jumat malam (22 Juli), memainkan pertunjukan stripped-back sebelum malamnya yang sangat dinantikan di Nissan Stadium. Tren yang sama muncul sepanjang tur Sheeran saat ini. Dia memainkan pertunjukan intim pada malam sebelum mengambil tempat terbesar di setiap kota.

“Pertunjukan stadion adalah acara komunal yang besar ini,” kata Sheeran kepada penonton di Nashville. “Malam-malam ini, saya menemukan mereka sangat spesial, sebagai penulis lagu. Semua yang saya inginkan sebagai seorang anak adalah agar orang-orang mendengarkan. Saya ingin memainkan pertunjukan seperti ini dan dapat menjelaskan kepada Anda tentang apa lagu-lagu itu.”

Paruh pertama malam Sheeran dijuluki “Unhappy hour” —pembukaan untuk “Pleased Hour”, yang dia yakinkan bahwa penonton akan datang menjelang akhir malam. “Unhappy Hour” terdiri dari sebagian besar rekaman terbarunya, Mengurangi.

Album tersebut tiba awal tahun ini dan memperkenalkan Sheeran yang berduka kepada dunia. Sementara sebagian besar albumnya terdiri dari lagu cinta, lagu perpisahan, dan standing hubungan apa pun di antaranya, Mengurangi melihat penyanyi mengambil sesuatu yang sedikit lebih berat.

Seperti yang dicatat Sheeran dari atas panggung, dia telah mengerjakan berbagai versi Mengurangi selama sepuluh tahun terakhir. Meskipun awalnya dimaksudkan untuk menjadi tindak lanjut dari album debutnya, PlusSheeran terus dibawa pergi ke proyek lain, pergi Mengurangi untuk menutup seri Matematika satu dekade ke dalamnya.

Album ini lahir dari sebulan dalam kehidupan Sheeran ketika segala sesuatu tampak datang kepadanya sekaligus. Sekitar waktu yang sama, dia tiba-tiba kehilangan seorang sahabat dan istrinya didiagnosis menderita kanker saat hamil anak pertama mereka. Itu merupakan pukulan bagi harapan hidup Sheeran dan meluncurkannya ke masa berduka yang belum pernah dia alami sebelumnya.

Emosi itu tersebar luas di dalam Mengurangi. Sebelum setiap lagu dari album, Sheeran menjelaskan kepada penonton apa yang ada dalam pikirannya saat dia menulis lagu tersebut, setiap cerita memilukan dan pedih seperti yang terakhir. Kekuatan yang ditanamkan Sheeran dalam penampilannya mudah dimengerti.

Sheeran membuka pertunjukan dengan cara yang berani dilakukan oleh beberapa rekannya. Peralatannya tersendat tepat saat dia berjalan di atas panggung dan alih-alih memilih awal yang meraba-raba, Sheeran mencabut gitarnya dan memutuskan untuk menampilkan “Boat” secara akustik. Dia menunjukkan perintah whole dari penonton, membuat ruangan yang penuh dengan penggemar yang rakus menjadi benar-benar sunyi sehingga dia bisa menyanyikan balada tanpa amplifikasi.

Ryman awalnya dibangun untuk paduan suara dan bernyanyi panjang. Sebuah suara terdengar di seluruh auditorium, tidak perlu ampli—meski banyak yang tidak memanfaatkan fakta itu. Sheeran membawa semangat klasik Gereja Induk kembali ke aula sucinya sejenak.

Sheeran didukung oleh band ketat yang menampilkan bagian string yang meriah. Salah satu yang menarik dari “Unhappy Hour” datang, sekali lagi, setelah peralatan Sheeran tersendat dan dia dipaksa menyanyikan “Colourblind” secara akustik dengan band di belakangnya.

Sheeran menjelaskan kepada penonton bahwa lagu tersebut terinspirasi oleh cinta orang tuanya selama 40 tahun, yang telah melewati banyak corak selama itu. Sementara banyak lagu pop fokus pada panasnya momen, Sheeran menciptakan ode untuk cinta yang terasah waktu dengan lagu ini.

Itu hampir sinematik cara band mengikuti petunjuk akustik Sheeran. Setiap bagian mereka lebih khas tanpa papan suara yang menggabungkan semuanya. Di tengah lagu, teknisi Sheeran kembali on-line dan dia segera kembali ke mode elektrik—band mengikutinya. Itu adalah ujian bagi kemampuan bermusik sejati dan komitmen Sheeran untuk tampil tanpa backing observe.

Mengurangi perlu tinggal di tempat seperti ini. Sementara para penggemarnya yang pergi ke Nissan kemungkinan akan sangat senang mendengar album dalam suasana seperti itu, Mengurangi diberi ruang untuk bernafas ketika lagu tidak didukung oleh produksi yang mencolok.

“Pleased hour” memang datang seperti yang dijanjikan. Selama segmen pertunjukan ini, Sheeran menampilkan beberapa favorit penggemar lama termasuk “The A Crew”, “Shivers”, “Citadel on the Hill”, “Bloodstream”, dan “Good”.

Pada bagian inilah Sheeran memutuskan untuk menjadikan malam itu spesial dengan mendebutkan dua lagu baru. Sesuai permintaan penyanyi, materi baru ini dirahasiakan antara penonton yang hadir di Ryman. Semua yang dapat dikatakan tentang mereka pada titik ini adalah bahwa mereka melanjutkan serangkaian lagu pop Sheeran yang dibuat dengan halus yang bekerja dengan baik pada tingkat permukaan seperti yang mereka lakukan ketika dibedah untuk makna yang lebih dalam.

Kebiasaan Sheeran, dia melompat ke penonton untuk membantu menutup pertunjukan dengan membawakan lagu tradisional Irlandia “The Parting Glass” dan “Afterglow” miliknya sendiri.

Sheeran tampak berseri-seri setelah busur terakhirnya, menyebut malam itu sebagai “salah satu momen favoritnya dalam lima tahun terakhir.” Konser Nashville selalu membawa energi spesial. Sheeran merasakannya tadi malam di Ryman dan, percayalah, perasaan itu saling menguntungkan dari penonton.

Foto: Mark Surridge / Atlantic Data


Posted

in

by