3 Lagu Kunci dari Kolaborasi ‘Berlin Trilogy’ David Bowie dan Brian Eno

Pada tahun 1976, David Bowie mendukung album ke-10nya, Stasiun ke Stasiun, di Isolar Tour-nya dan bertemu dengan mantan kibordis Roxy Music Brian Eno di belakang panggung setelah pertunjukan di London. Terhubung karena kekaguman mereka terhadap karya satu sama lain, dan obsesi dengan skena krautrock elektronik eksperimental Jerman pada saat ituala Kraftwerk dan Neu!, mereka berniat untuk tetap berhubungan.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Segera setelah itu, Bowie pindah ke Berlin, bersama dengan temannya Iggy Pop, yang debut pasca-anteknya, si bodoh, dan tindak lanjut, Nafsu untuk hidup, juga diproduksi atau diproduksi bersama, dan ditulis bersama oleh Bowie selama ini. Di sana, Bowie mulai mengerjakan apa yang akan menjadi album Trilogi Berlin miliknya dengan produser Tony Visconti dan Eno.

Dalam periode tiga tahun antara 1976 dan 1978, Eno berkolaborasi dalam tiga album berturut-turut, dimulai dengan satu-satunya instrumen setengah jenuh Eno di Rendahbeberapa lagu yang ditulis bersama aktif Pahlawandan penyempurnaan musik terakhir mereka, Pemondok, dirilis pada tahun 1979.

Inilah tampilan karya mereka di ketiga album dan lagu dari setiap album dari Trilogi, yang ditulis bersama oleh Bowie dan Eno.

1. “Warszawa” (1977)
Ditulis oleh David Bowie dan Brian Eno

Menggali lebih dalam kotak suara ambient Eno, “Warszawa” yang sebagian besar instrumental di Low terinspirasi oleh kehancuran, Bowie menyaksikan saat melintasi Warsawa, Polandia, lebih dari satu kali. Lagu tersebut diprakarsai oleh putra Visconti, yang berulang kali memainkan nada A, B, dan C di piano, dan diakhiri oleh Bowie dan Eno.

Liriknya, yang dibuat di tengah lagu berdurasi hampir enam setengah menit, terinspirasi dari lagu “Helokanie” oleh paduan suara rakyat Polandia Ślask.

Mmmm-mm-mm-ommm
Sula vie dilejo
Mmmm-mm-mm-ommm
Sula vie milejo
Mmm-omm

Cheli venco deh
Cheli venco deh
Malio
Mmmm-mm-mm-ommm

“Warszawa” juga menginspirasi nama pionir post-punk Pleasure Division, yang pertama kali menyebut diri mereka Warsawa setelah lagu tersebut.

2. “Pahlawan” (1977)
Ditulis oleh David Bowie dan Brian Eno

Melihat ke luar jendela Studio Hansa di Berlin, Bowie sering melihat produser Visconti menyelinap ciuman dengan penyanyi latar Antonia Maass di dekat Tembok Berlin. Adegan itu menginspirasi Bowie untuk menulis “Heroes”, judul lagu dari angsuran berikutnya, yang ditulis bersama Eno.

Aku, aku akan menjadi raja
Dan kamu, kamu akan menjadi ratu
Padahal tidak ada yang akan mengusir mereka
Kami bisa mengalahkan mereka, hanya untuk satu hari
Kita bisa menjadi pahlawan, hanya untuk satu hari

Dan kamu, kamu bisa jahat
Dan aku, aku akan minum sepanjang waktu
Karena kita adalah sepasang kekasih, dan itu adalah fakta
Ya, kami adalah sepasang kekasih, dan hanya itu
Meskipun tidak ada yang akan membuat kita tetap bersama
Kita bisa mencuri waktu hanya untuk satu hari
Kita bisa menjadi pahlawan selama-lamanya

Narasi “Pahlawan” membuka kisah tentang pasangan Jerman yang bertemu di bawah menara senjata di Tembok Berlin setiap hari, tetapi lagu itu selalu tentang perselingkuhan Visconti.

Berdiri, dekat dinding (dekat dinding)
Dan senjatanya, ditembakkan di atas kepala kita (di atas kepala kita)
Dan kami berciuman, seolah tidak ada yang bisa jatuh (tidak ada yang bisa jatuh)
Dan rasa malu, ada di sisi lain
Oh kita bisa mengalahkan mereka, untuk selama-lamanya

“Saya selalu mengatakan bahwa pasangan kekasih di Tembok Berlinlah yang mendorong ide tersebut,” ungkap Bowie kepada Menampilkan Penulis Lagu pada tahun 2003. “Sebenarnya Tony Visconti dan pacarnya. Tony menikah pada saat itu, dan saya tidak pernah tahu siapa dia, tetapi sekarang saya dapat mengatakan bahwa kekasihnya adalah Tony dan seorang gadis Jerman yang dia temui saat kami berada di Berlin.

Bowie menambahkan, “Saya memang meminta izinnya jika saya bisa mengatakan itu. Saya pikir mungkin pernikahan itu dalam beberapa bulan terakhir, dan itu sangat menyentuh karena saya dapat melihat bahwa Tony sangat mencintai gadis ini, dan hubungan itulah yang memotivasi lagu tersebut.

3. “Anak Laki-Laki Terus Berayun,” Pemondok (1979)
Ditulis oleh David Bowie dan Brian Eno

Pada saat bagian ketiga dari Trilogi Berlin, Pemondok, datang bersama Bowie telah memulai Isolar Tour II-nya pada tahun 1978. Rekaman dialihkan dari Hansa ke Montreux, Swiss dan File Plant di New York Metropolis. Mungkin triptych musiknya yang paling eksperimental, Pemondok ditinggikan oleh lebih banyak artwork rock dan suara gelombang baru.

Eno ikut menulis sebagian besar trek Pemondok dengan Bowie, termasuk glam androgini yang mengguncang “Boys Hold Swinging”, yang memuncak di No. 7 di tangga lagu Inggris.

Pada PemondokEno dan Bowie juga ikut menulis lagu “Improbable Voyage”, “African Evening Flight”, “Pink Sails”, “DJ”, dan “Look Again in Anger”.

Anak laki-laki terus berayun
Anak laki-laki selalu menyelesaikannya
Hapus warna
Bentangkan bendera
Keberuntungan baru saja menciummu halo
Saat kamu laki-laki
Mereka tidak akan pernah mengkloningmu
Anda selalu yang pertama di telepon
Saat kamu laki-laki

Foto: Arsip Michael Ochs/Getty Photographs


Posted

in

by