Drake Menentang Gambino Kekanak-kanakan Selama Ini Semua Berhenti Tur Blur

Drake melakukan pertunjukan pertamanya di tur nasional It is All a Blur dengan 21 Savage di Chicago, Illinois, pada Rabu malam (5 Juni). Memulai salah satu tur paling terkenal dalam musik tahun ini, kencan Chicago melihat Drake dalam suasana hati yang penuh semangat, terlihat jelas dalam desain dan efek panggungnya. Terutama, saat dia memainkan hit suksesnya tahun 2011 “Headlines”, sebuah ticker di bawah panggung menampilkan frasa: “Lagu hit yang dinilai terlalu tinggi dan terlalu dihargai ‘That is America’ awalnya adalah rekaman Drake diss.”

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Sementara Drake tidak menambahkan komentar apa pun pada jab ini, jelas dia ingin ini menarik perhatian Infantile Gambino, yang merilis “Ini Amerika” pada tahun 2018. Dikenal luas sebagai komentar tentang hubungan ras di AS, “Ini Amerika ” tampaknya tidak terkait dengan Drake dalam kapasitas apa pun di permukaan. Namun, saat wawancara dengan GQ awal tahun ini, Gambino menjelaskan bahwa lagu tersebut dimulai sebagai a Drake diss sebelum berkembang menjadi lagu keadilan sosial.

“Waktu adalah oven yang membuat sesuatu menjadi istimewa,” kata Gambino. “Saya punya ide itu seperti tiga tahun sebelumnya. Ide lagu tersebut dimulai dari sebuah lelucon. Sejujurnya, ‘Inilah Amerika’ – hanya itu yang kami miliki. Ini dimulai sebagai kritikan Drake, tapi kemudian saya seperti, ‘Omong kosong ini terdengar agak sulit.’”

Gambino tidak pernah mengklarifikasi mengapa dia berencana untuk membenci Drake, tetapi ternyata, bahkan gagasan untuk terlibat perang kata-kata dengan rapper Toronto itu sudah cukup untuk membuat Drake salah paham. Dengan taktik subliminal-but-not-really-subliminal-nya pada hari Rabu, Drake menyebutkan bahwa lagu itu “dihargai berlebihan” kemungkinan merupakan bagian yang paling tajam dari perbedaan pendapat, mengingat “Ini Amerika” tidak hanya mencapai No. Papan iklan Sizzling 100 juga membawa pulang empat penghargaan di Grammy 2019. Dalam dua dari empat kategori tersebut, Gambino mengungguli “Rencana Tuhan” Drake untuk meraih kemenangan.

Bersamaan dengan Gambino diss, malam pertama It is All a Blur Tour menyertakan aspek yang lebih menarik. Salah satu momen terpenting adalah saat Drake menyentuh album mendatangnya Untuk Semua Anjing, dijadwalkan untuk dirilis di beberapa titik tahun ini. Selain mengatakan dia memiliki “album yang akan segera keluar untuk kalian semua” dan menentukan bahwa itu akan melihat kembalinya gaya “Drake lama”, pria berusia 36 tahun itu berbicara tentang mengapa dia begitu sering merilis musik. mengingat ini akan menjadi album keempatnya sejak tahun 2020.

“Orang-orang suka mengeluh tentang berapa banyak musik yang saya keluarkan, tapi saya melihat ke semua wajah ini dan saya tahu ini musim panas, saya harus memberi Anda [new music], ”katanya kepada orang banyak. “Saya tidak tahu tentang orang-orang yang pergi selama tiga, empat, lima tahun yang ingin bersantai dan sebagainya. Itu bukan saya.”

Sampai Untuk Semua Anjing rilis, bagaimanapun, sepertinya Drake tidak akan membawakan salah satu lagu LP secara langsung di jalan. Faktanya, setlist yang ditumpuk Drake adalah terungkap jam sebelum pertunjukan kemarin, dan itu termasuk hits dan sisi-B dari sepanjang karirnya, seperti “Lihat Apa yang Telah Anda Selesaikan” dari Hati-hati (2011), “Hutan” dari Jika Anda Membaca Ini Sudah Terlambat (2015), dan “Jimmy Cooks” dengan 21 Savage dari Sejujurnya, Nevermind (2022).

Foto oleh Pangeran Williams/Wireimage


Posted

in

by