Mitski Mengumumkan Album Studio Ketujuh, Single Pertama Datang Minggu Ini

Penyanyi alternatif Mitski telah mengumumkan bahwa dia akan merilis album baru berjudul Tanah Itu Tidak Ramah dan Begitu Juga Kita tahun ini. Mitski juga mengungkapkan bahwa single debut album tersebut akan dirilis pada Rabu (26 Juli). Album yang akan datang akan berfungsi sebagai album studio ketujuh Mitski, setelah proyek tahun 2022 Laurel Neraka.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Beberapa hari yang lalu, Mitski mengunggah video hanya audio di YouTube, di mana dia secara resmi mengumumkan perilisan album. Tanggal rilis resmi untuk Tanah Itu Tidak Ramah dan Begitu Juga Kita belum terungkap.

[RELATED: Is a New Album from The Kills on the Way?]

“Hai, ini Mitski, dan saya di Bomb Shelter Studios di Nashville, tempat kami merekam album baru saya yang akan keluar,” ungkap Mitski dalam video berdurasi 15 detik. “Ini disebut Tanah Itu Tidak Ramah dan Begitu Juga Kitadan single pertamanya akan dirilis pada hari Rabu.”

Album Mitski sebelumnya, Laurel Neraka, adalah album terlaris minggu ini selama rilis awal. Itu termasuk single “Working for the Knife” dan “The Solely Heartbreaker”. Album 2018 Mitski, Jadilah Koboijuga menyertakan single populer “No person” dan “Washing Machine Coronary heart”.

Mitski mengambil jeda antara Jadilah Koboi Dan Laurel Neraka. “Saya bisa membayar asuransi kesehatan saya. Saya bisa makan. Saya bisa minum air bersih. Saya bisa membayar atap di atas kepala saya. Saya sudah melakukannya. Sekarang tujuan saya adalah hanya membuat musik yang menurut saya perlu untuk saya buat, ”kata Mitski saat wawancara tahun 2018 dengan Garpu rumput sekitar waktu hiatus dimulai.

Pada Februari 2022, setelah jeda, Mitski berbicara BBC dan merenungkan waktunya jauh dari industri musik dan keputusannya untuk kembali dengan album studio keenamnya. “Lebih mudah untuk menjelaskannya sebagai kelelahan fisik yang, tentu saja, merupakan bagian darinya. Tapi melihat ke belakang, itu lebih psychological [about] menjadi orang yang bekerja di industri musik, yang seperti versi konsumerisme yang sangat jenuh ini, ”kata Mitski kepada outlet tersebut.

“Saya menjadi sangat takut karena saya bisa melihat diri saya mengalah dan tersapu oleh arus itu, dan mengeluarkan musik yang tidak terlalu saya pedulikan,” tambahnya. “Saya perlu menjauh untuk keluar dari mekanisme itu dan belajar bagaimana menjadi manusia lagi, saya pikir.”

Foto oleh Dave Simpson/WireImage


Posted

in

by