Ulasan: Searing Blues Rock dari Gitaris Eric Johanson Mendalam dan Kotor

Eric Johanson
Yang Dalam dan Yang Kotor
(Ruf)
3 1/2 dari 5 bintang

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Sangat mudah, tapi salah, untuk mematok gitaris Louisiana Eric Johanson hanya sebagai rocker blues. Pengaruhnya lebih luas dari sekadar blues dan rock, sebuah fakta yang diperjelas oleh dua rilisan solo pandemi (Lagu Tertutup Quantity 1 dan 2), di mana dia menginterpretasikan musik dari artis pop seperti 9 Inch Nails, Fiona Apple, The Beatles, dan The Marshall Tucker Band bersama dengan deep bluesmen Son Home, Mississippi John Damage dan Little Walter.

Di album band studio keempatnya, Johanson menyuntikkan keragaman melalui selusin lagu yang menggabungkan sedikit pendekatan artis tersebut ke dalam aslinya, sekitar setengahnya ditulis bersama produser Jesse Dayton. Seperti Gov’t Mule, yang juga terjun ke style yang berbeda untuk menghasilkan suara blues mereka sendiri, Johanson mengambil benang funk, soul, dan penyanyi/penulis lagu, membawa warna dan variasi ke set yang terutama menggabungkan blues dengan hard-edged, Hendrix-infused rock. Yang paling kritis, Johanson menulis materi padat yang, seperti Hendrix, menampilkan kehebatan gitarnya tetapi dalam batas-batas melodi dan, pada tingkat yang lebih rendah, lirik yang mendorong batas-batas blues/rock.

Dia juga menampilkan suara yang kuat dan penuh tenggorokan, kadang-kadang mirip dengan Paul Rodgers, membawa jiwa ke riff rocker yang kokoh seperti “Past the Sky” (menggugah lagu Free yang hilang) dan blues rock bergaya Gary Moore yang berani dari “Stepping Stone”. Johanson juga menjalankan gitarnya melalui efek distorsi, yang paling terlihat pada pembukaan yang renyah dengan infleksi Robin Trower “Do not Maintain Again” dan “Galaxy Lady” yang menderu-deru. Bagian iramanya yang kencang menghasilkan ketukan yang berdenyut di “Undertow”, lagu orisinal yang bisa dengan mudah menjadi sisi Rory Gallagher yang tidak jelas.

Alur menyentuh mode rawa penuh untuk “Suara Akrab” di mana dia menjelaskan mencoba melarikan diri dari apa yang mungkin menjadi depresi, hanya untuk kembali bersama Tidak peduli kemana aku terbang atau kemana aku jatuh/Jika aku berenang atau tenggelam/Dalam pikiranku aku dihantui oleh/Suara acquainted lama itu saat dia menggandakan slide akustik dan gitar elektrik. Rocker Selatan introspektif “Borrowed Time,” yang menampilkan karya slide Johanson, adalah contoh lain dari upaya menjauhkan diri dari masa lalu, bernyanyi Tapi tetap saja aku dalam pelarian dalam mimpiku/ Hantu tengah malam tidak akan membiarkanku pergi.

Hanya penutup, “She Is the Track” yang lambat yang mengikuti template blues yang lebih ketat. Tetapi bahkan di sini akord unik Johanson membawa daya cipta ke progresi standar. Hanya dalam waktu kurang dari lima menit, ini adalah potongan disk yang terpanjang dan bisa dibilang paling mengharukan, menampilkan keterampilan enam senarnya yang berubah dari halus menjadi menyengat dan mundur.

Saya bukan pilihan yang aman menyanyikan Johanson di lagu utama. Namun berdasarkan gaya eklektiknya, karya gitar yang membakar, dan penulisan lagu yang persuasif, dia memberikan koleksi mengemudi yang layak untuk dipilih.


Diterbitkan

dalam

oleh