5 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Jay-Z

Jay-Z adalah salah satu musisi terkaya di dunia, dan menikah dengan salah satu musisi terkaya di dunia, Beyoncé. Praktis identik dengan ketenaran pada saat ini dalam karirnya, katalog solo 13 albumnya dan beberapa album kolaboratif dengan Beyoncé, Kanye West, dan lebih banyak lagi telah memberi dunia banyak hit dan kenangan selama tiga dekade terakhir.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Namun, masih ada beberapa fakta menarik dan penting tentang warga New York yang belum menjadi pengetahuan umum tetapi membantu menonjolkan betapa relevannya dia sebagai tokoh budaya. Hingga hari ini, terbukti di No. 4 dan 5 pada daftar di bawah ini, element dan wawasan baru tentang hidupnya terus bermunculan, memberi penggemar dan pendengar ruang lingkup yang terus berkembang tentang apa artinya menjadi Jay-Z.

Berikut lima hal yang perlu diketahui tentang Hov.

1. Dia bersekolah di SMA dengan The Infamous BIG dan Busta Rhymes

Sebelum dan sesudah kematian The Infamous BIG tahun 1997, Jay-Z berkolaborasi dengan sesama saudaranya di New York pada lagu-lagu seperti “Brooklyn’s Best” (1996), “I Love The Dough” (1997), dan “A Dream” (2002). Selain itu, Jay juga terhubung dengan Busta Rhymes pada tahun 2000 untuk lagu “Why We Die”, yang menampilkan DMX. Mengapa kita membawa ini? Karena pada suatu waktu, Jay-Z bersekolah bersama Busta dan Biggie.

Sebelum pindah ke Lengthy Island, Busta tinggal di Brooklyn dan bersekolah di George Westinghouse Profession and Technical Training Excessive College di Brooklyn. Baik Biggie, kelas yang sama dengan Busta, dan Hov, beberapa kelas di atas Busta, juga pergi ke George Westinghouse, dan keduanya sudah mengarahkan pandangan mereka pada karir rap. Bahkan, dalam wawancara tahun 2010 dengan MTVBusta mengenang pertarungan rap yang dia lakukan dengan Jay-Z saat itu.

“Suatu hari, seseorang mendatangi saya dan berkata, ‘Yo, Hov ada di kafetaria,’” katanya. “Mereka tidak memanggilnya Hov pada saat itu; mereka memanggilnya Jay. ‘Apakah kamu ingin menginjaknya dengan sajak sajak?’ Jadi saya pergi… Dia mendapatkan yang terbaik dari situasinya. Aku harus menyerah. Dia sangat sakit dan persenjataannya sangat panjang sehingga dia memiliki lebih dari apa yang saya lakukan. Saya meludahkan satu rap saya, dan tangki saya kosong dengan sangat cepat. Dia datang dengan dua atau tiga setelah itu, dan saya seperti, ‘Ini dia.’ Tapi saya memberikan yang terbaik.”

2. Jay-Z Tidak Menulis Lirik Apapun

Untuk sebagian besar karirnya, Jay-Z tetap setia pada kebiasaannya untuk tidak menulis liriknya, alih-alih memilih gaya bebas atau “meninju” selama rekaman. Meskipun dia memulai karirnya dengan menuliskan liriknya di buku catatan, dia segera meninggalkannya karena terasa tidak wajar baginya. Selama wawancara tahun 2007 dengan MTVdia menjelaskan bagaimana dia sampai pada metode ini.

“Rasanya lebih baik [the way I do it now],” dia berkata. “Dalam pikiran saya, saya berkata, ‘OK, saya akan duduk dan saya akan menulisnya dan benar-benar melakukan hal ini dengan cara tertentu.’ Tetapi proses alami Anda adalah proses Anda. Sulit untuk kembali ke apa yang Anda lakukan saat berusia 15, atau 16 tahun. Proses saya berbeda sekarang. Kedengarannya bagus di atas kertas, seperti, ‘Saya akan duduk, saya akan menulis seluruh album seperti yang saya lakukan sebelumnya.’ Tapi begitu Anda kembali ke studio dan Anda telah melakukan proses ini selama bertahun-tahun sekarang, rasanya wajar melakukannya seperti yang saya lakukan: tanpa kertas, tanpa pena, cukup dengarkan musiknya.

Awal tahun ini, Lil Wayne mengatakan bahwa dia berhenti menulis liriknya karena dia terinspirasi oleh Jay-Z.

3. Dia Menulis Memoar

Pada tahun 2010, Jay-Z secara resmi merilis memoar/otobiografinya yang berjudul Diterjemahkan. Buku tersebut memuat lirik dari lagu-lagu terbaiknya, anekdot sepanjang kariernya, dan pendapatnya tentang masalah sosial dan politik.

Pada suatu saat masuk DiterjemahkanJay-Z ingat membuat “Laborious Knock Life (Ghetto Anthem),” yang pertama Papan iklan 15 pukulan teratas.

4. Dia Memiliki Pameran di Perpustakaan Umum Brooklyn

Pada Juli 2023, Perpustakaan Umum Brooklyn membuka “The Ebook of HOV”, yang menampilkan memorabilia dari karier Jay-Z dan pajangan yang menghormati kontribusinya pada hip-hop. Selain itu, perpustakaan menempelkan liriknya di seluruh bagian depan gedung mereka.

“Perpustakaan Umum Brooklyn, termasuk Pusat Sejarah Brooklyn, adalah rumah bagi koleksi sejarah Brooklyn paling luas di dunia, dan Jay-Z adalah bagian penting dari kisah wilayah tersebut,” kata CEO BPL Linda Johnson tentang pameran tersebut. “Kami bangga merayakan penguasaan musik, puisi, kata-kata tertulis, dan tradisi lisannya, dan kami berharap pameran ini akan menginspirasi pengunjung untuk bertaruh pada diri mereka sendiri dan mengejar impian mereka sendiri, musikal atau lainnya.”

5. Jay-Z adalah Rapper Pertama dengan 10 Album Multi-Platinum

Juga di bulan Juli, album 2009 Jay-Z Cetak biru 3 mendapatkan sertifikasi 2x platinum oleh RIAA, menjadikannya rapper pertama dan pria kulit hitam kedua yang memiliki 10 atau lebih album solo multi-platinum. Artis hip-hop berikutnya yang paling dekat dengannya adalah Eminem, dengan delapan album solo multi-platinum.

Foto oleh Kevin Kane/Getty Pictures untuk The Rock and Roll Corridor of Fame


Posted

in

by