5 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Tony Bennett

Tony Bennett lebih dari sekadar penyanyi legendaris dan penerjemah lagu utama. Dia adalah seorang ayah, aktivis, dan bahkan seorang pelukis. Bennett meninggal pada 21 Juli 2023, setelah pertempuran selama tujuh tahun dengan penyakit Alzheimer. Dia meninggalkan warisan lagu-lagu yang dihormati, termasuk banyak kolaborasi dengan Girl Gaga. Tapi Bennett membuat warisan di luar musik. Lihat lima fakta yang mungkin tidak Anda ketahui tentang Bennett.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

1. Nama aslinya bukan Tony Bennett

Percaya atau tidak, Tony Bennett bukanlah nama aslinya. Penyanyi itu lahir Anthony Dominick Benedetto pada 3 Agustus 1926, di Queens, New York. Dia keturunan Italia dari ayah dan ibunya. Dia adalah ayah dari empat anak, termasuk putri Antonia Bennett yang juga seorang penyanyi.

2. Dia membantu membebaskan kamp konsentrasi

Pada tahun 1944, Bennett direkrut menjadi Angkatan Darat selama Perang Dunia II. Saat bertugas di luar negeri, dia menyaksikan kengerian perang, termasuk pembebasan kamp konsentrasi Kaufering di Jerman. “Itu adalah pengalaman yang menakutkan dan melemahkan semangat saya,” kenang Bennett tentang pengalaman mengerikan dalam otobiografinya, Kehidupan yang baikberdasarkan Waktu majalah. “Saya melihat hal-hal yang tidak boleh dilihat oleh manusia.” Dia diberhentikan dari Angkatan Darat pada tahun 1946.

3. Dia berpartisipasi dalam pawai Selma ke Montgomery

Selain bertugas di Angkatan Darat, Bennett juga seorang pendukung Gerakan Hak Sipil, sedemikian rupa sehingga dia berpartisipasi dalam pawai terkenal dari Selma, Alabama, ke Montgomery pada tahun 1965. Dia tampil di rapat umum pada malam sebelum pidato terkenal Martin Luther King Jr. di tangga State Capitol di Montgomery. Harry Belafonte, Peter, Paul dan Mary, dan Nina Simone juga tampil.

4. Dia adalah seorang pelukis

Menyanyi bukan satu-satunya hasrat artistiknya. Bennett menghabiskan sebagian besar masa kecilnya melukis dan kemudian membuatnya menjadi sebuah profesi. Di antara karya-karyanya yang paling terkenal adalah sepasang lukisan yang dia buat untuk peringatan 50 tahun Perserikatan Bangsa-Bangsa, sementara lukisan penghormatannya kepada mendiang temannya dan sesama seniman, David Hockney, Hormat untuk Hockney, dipamerkan secara permanen di Butler Institute of American Artwork yang bersejarah di Ohio. Followers dapat melihat banyak lukisannya yang lain di bukunya tahun 1996 dan 2007, Tony Bennett: Apa yang Telah Dilihat Hatiku Dan Tony Bennett di Studio: Kehidupan Seni & Musikmasing-masing.

5. Dia memiliki banyak penggemar terkenal

Bennett tidak hanya dicintai masyarakat, ia juga memiliki banyak penggemar di industri hiburan. Komedian Bob Hope dan Frank Sinatra termasuk di antara penggemarnya yang paling terkenal dan vokal, dengan Sinatra memanggilnya, “Penyanyi terbaik dalam bisnis ini.” Harapan benar-benar membantu Bennett memulai bisnis musik ketika dia mampir ke salah satu pertunjukan awalnya di New York Metropolis.

“Bob Hope datang untuk melihat akting saya,” kenang Bennett di PBS’ Grasp Amerika. “Dia sangat menyukai nyanyian saya sehingga setelah pertunjukan dia kembali menemui saya di ruang ganti saya dan berkata, ‘Ayo nak, kamu akan datang ke Paramount dan bernyanyi bersamaku.’”

Foto oleh Theo Wargo/Getty Photos


Posted

in

by