8 Lagu Rock Ikonik Yang Mendefinisikan Tahun 1980-an

Tahun 1980-an dibumbui dengan mushy rock, laborious rock, glam dan hair metallic, dan apapun yang cocok di antaranya.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Mengawali dekade ini, Motörhead bergabung dengan “Ace of Spades”, AC/DC memasuki period baru mereka dengan “Again in Black”, dan Pat Benatar membalas dengan “Hit Me with Your Finest Shot”. Di pertengahan tahun 80-an, Prince merenungkan “When Doves Cry”, sementara “Do not You Neglect About Me” dari Easy Thoughts cocok dengan soundtrack satu generasi.

Pada akhir 1980-an, U2 meledak dengan pohon Joshuametallic terus mendominasi dengan Def Leppard’s Histeri dan Weapons N’ Roses melompat dari Sundown Strip dan menjadi arus utama dengan “Welcome to the Jungle,” dan Hasrat merusaksementara Tom Petty akan merilis debut solonya.

Masa kejayaan rock yang lebih tinggi, dekade ini didukung oleh rambut besar (dan kepribadian) dan bahkan riff yang lebih besar yang tumpah dalam lusinan lagu kebangsaan yang siap di stadion.

Berikut adalah delapan lagu rock ikonik yang keluar selama dekade ini.

1. “Yang Lain Menggigit Debu,” Ratu (1980)

Dari album kedelapan Queen, The Recreation, “One other One Bites the Mud” tetap menjadi salah satu lagu klasik band terbesar. Ditulis oleh bassis John Deacon (yang juga menulis lagu band “You are My Finest Buddy,” “I Wish to Break Free,” dan banyak lagi) “One other One Bites the Mud” mencapai No. Papan iklan Scorching 100 pada Desember 1980 menghabiskan waktu tiga minggu. Lagu itu berfungsi sebagai lagu kebangsaan yang sempurna untuk memulai dekade baru.

“Freddie bagaimana seharusnya dan Fred masuk begitu saja ke sana dan memukul dan memukul sampai tenggorokannya berdarah,” kata Brian Might. “Dia benar-benar terinspirasi olehnya dan membawanya ke ketinggian baru, menurut saya.”

2. “Saya Suka Rock ‘n’ Roll,” Joan Jett (1981)

Awalnya dirilis oleh rocker Inggris, The Arrows sebagai sisi-B pada tahun 1975, “I Love Rock ‘n’ Roll” menjadi hit solo terobosan Joan Jett. Jett pertama kali melihat The Arrows tampil di serial televisi Inggris mingguan mereka saat melakukan tur dengan The Runaways pada pertengahan 1970-an. Setelah The Runaways bubar pada 1979, Jett mulai mengerjakan album solonya, Saya Suka Rock ‘n’ Roll, yang mencapai No. 2 di Papan iklan 200.

Judul lagu pergi ke No. 1 di tangga lagu dunia, termasuk dengan Papan iklan Panas 100.

Baca kisah selengkapnya di balik “I Love Rock ‘n’ Roll’ DI SINI.

3. “Lapar Seperti Serigala,” Duran Duran (1982)

Album kedua Duran Duran Rio adalah transformasional untuk band dengan hit judul lagu dan balada pop “Save a Prayer”, dan “Hungry Like a Wolf” yang lebih menggiurkan. Lagu yang terakhir adalah kerinduan yang apik untuk seseorang — Bersentuhan dengan tanah / Aku sedang berburu, aku mengejarmu / Baunya seperti suaraku, aku tersesat di keramaian / Dan aku lapar seperti serigala.

“Hungry Like a Wolf” memuncak di No. 3 di Papan iklan Scorching 100, dan pada tahun 1984, video tersebut memenangkan Grammy pertama untuk Video Musik Bentuk Pendek Terbaik.

4. “Setiap Nafas yang Anda Ambil,” Polisi (1983)

Ditulis oleh Sting untuk album kelima dan terakhir The Police Sinkronisitas, “Each Breath You Take” bukanlah balada cinta rock pada umumnya. Goyangannya yang lebih lembut secara diam-diam menyembunyikan cerita yang lebih menyeramkan, yang meresap ke dalam hubungan obsesif-posesif— Setiap nafas yang kamu ambil, setiap gerakan yang kamu lakukan, setiap ikatan yang kamu putuskan, setiap langkah yang kamu ambil, aku akan mengawasimu.

“Saya pikir lagu itu sangat, sangat menyeramkan dan jelek dan orang-orang benar-benar salah mengartikannya sebagai lagu cinta kecil yang lembut,” kata Sting, “padahal justru sebaliknya.”

“Each Breath You Take” mencapai No. 1 di tangga lagu dan memenangkan dua Grammy untuk Lagu Terbaik Tahun Ini dan Penampilan Pop Terbaik oleh Duo atau Grup dengan Vokal.

5. “Lompat,” Van Halen (1984)

1984 adalah album terakhir yang menampilkan keempat anggota asli Van Halen—David Lee Roth, Eddie Van Halen, Michael Anthony, dan Alex Van Halen. Itu memberi band beberapa hit 20 teratas, termasuk “I am going to Wait”, “Panama”, “Scorching for the Trainer”, dan No. 1 pertama mereka, “Bounce”.

Dikenal karena menceritakan beberapa kisah tinggi di balik makna “Bounce”, Roth mengatakan dia menulis lagu itu saat mengemudi di sekitar Los Angeles dengan mobil antik Mercury convertible tahun 1951 miliknya. Dia juga mengaitkan lagu itu dengan penari telanjang (melompat!) Dan juga mereferensikan berita yang dia lihat tentang seorang pria yang mencoba melompat dari gedung.

Membaca liriknya, “Bounce” adalah tentang ketekunan, bergerak maju di saat-saat tersulit — Saya bangun dan tidak ada yang membuat saya sedih / Anda menjadi tangguh, saya telah melihat yang paling sulit / Dan saya tahu, sayang, bagaimana perasaan Anda / Anda harus berguling dengan pukulan dan mendapatkan apa yang nyata.

Baca banyak makna di balik lagu hit Van Halen “Bounce” DI SINI.

6. “Hidup dalam Doa,” Bon Jovi (1986)

Ditulis oleh Jon Bon Jovi, Richie Sambora dan Desmond Youngster, “Livin’ on a Prayer,” dari album ketiga Bon Jovi Licin Saat Basah menandai No. 1 kedua band Papan iklan Panas 100.

Hari ini, “Livin’ on a Prayer” adalah lagu khas Bon Jovi, tetapi pada awalnya, Jon Bon Jovi tidak terlalu memikirkannya.

“Saya ingat berjalan keluar ruangan dengan Richie dan saya berkata, ‘Eh, tidak apa-apa. Mungkin kita harus memasukkannya ke dalam soundtrack movie,’” kata Bon Jovi pada tahun 2021. “Richie menatapku dan berkata, ‘Kamu fool. Itu sangat bagus.’ Saya berkata, ‘Saya hanya tidak tahu ke mana arahnya.’ Tapi itu belum memiliki garis bass boom-boom-boom, jadi lebih terdengar seperti The Conflict.

7. “Tuang Sedikit Gula untukku,” Def Leppard (1987)

Pada tahun 1988, Histeri mencapai No 1, dan trek dari rilis epik Def Leppard tetap klasik rock – “Rocket”, “Love Bites”, “Animal”, “Ladies”, dan “Armageddon It”. Seiring dengan judul lagu hit mereka, Histeri juga melahirkan salah satu hits terbesar Def Leppard, “Pour Some Sugar on Me,” yang mencapai No. Papan iklan Panas 100.

Lihat wawancara tahun 2022 kami dengan kelima anggota Def Leppard DI SINI.

8. “Saya Tidak Akan Mundur,” Tom Petty dan Penghancur Hati (1989)

Dirilis sebagai singel utama pada debut solo Tom Petty tahun 1989, Demam Bulan Purnama“I Will not Again Down” ditulis bersama oleh Petty dan Jeff Lynne, dan mencapai No. Papan iklan Chart Scorching 100 dan memuncaki Album Rock Tracks selama lima minggu.

Saat merekam “I Will not Again Down,” Petty menderita flu. George Harrison, yang memainkan gitar di trek, mengambil akar jahe, merebusnya, dan meminta Petty memasukkan kepalanya ke dalam panci berisi minuman yang mengepul. Petty kembali dan meletakkan trek.

Lihat keseluruhan cerita di balik hit Tom Petty “I Will not Again Down” DI SINI.

Foto: Peter Noble/Redferns


Posted

in

by