Lil Uzi Vert dan Nicki Minaj Mengcover lagu Eiffel 65 “Blue (Da Ba Dee)” di ‘Pink Tape’

Lil Uzi Vert merah jambu Tkera akhirnya di sini. Tiga tahun dihapus dari album solo mereka sebelumnya Everlasting Atake (2020), dan setelah peluncuran yang melelahkan selama berbulan-bulan, album studio ketiga Uzi dirilis pada 30 Juni. LP berisi beberapa lagu yang memiliki pengaruh pop, rock, dan punk yang kental.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Entah itu sampul System of a Down di “CS”, interpolasi yang terinspirasi WWE dari The Rising Solar oleh CFO$ di “Nakamura”, atau penampilan tamu Convey Me The Horizon di “Werewolf”, Uzi memastikan untuk memberikan penghormatan untuk style musik idolanya, alih-alih hanya memanfaatkan suara musik lure yang telah dipatenkan. Namun, sampel yang paling menarik di album itu kemungkinan besar muncul Pita Merah MudaLagu ke-11 “Infinite Style,” menampilkan Nicki Minaj.

Sebagai kolaborasi ketiga kalinya mereka, setelah “Froze” dengan Meek Mill pada tahun 2016 dan “The Manner Life Goes (Remix)” pada tahun 2017, “Infinite Style” memperlihatkan Uzi dan Minaj melakukan rap dan harmonisasi dengan irama yang mengambil sampel melodi dari Eiffel. 65 tahun 1999 sukses besar “Biru (Da Ba Dee).” Praktis menggunakan instrumental yang sama, paduan suara bolak-balik Uzi dan Minaj menggunakan aliran yang sama dengan yang digunakan band pop Italia itu pada masa itu.

(Lil Uzi Vert)
Saya menjual jiwa saya untuk Chrome Coronary heart yang dicampur dengan Carhartt
Ya, saya sedang dalam mode, saya tidak mau rugi
Saya menggoyang Junya di wannabes, saya tidak punya hati
Saya memakai Infinite pada denim di pelek mobil saya

(Nicki Minaj)
Saya mendapat dokter Republik
Buat pantatku hebat lagi, MAGA

Setelah lagu tersebut dirilis pertama kali pada November 1999, “Blue (Da Ba Dee)” mencapai puncaknya di No. Papan iklan Scorching 100, serta No. 3 di chart Federazione Industria Musicale Italiana Italia. Bersertifikat platinum di Italia dan 13 negara lainnya, magnum opus Eiffel 65 akan mendapatkan beberapa remix yang sukses di tahun-tahun berikutnya, seperti Flume pada tahun 2020.

(Foto oleh Johnny Nunez/WireImage)


Posted

in

by