Overview: Rocker Veteran Nils Lofgren Menampilkan Banyak Bakat di ‘Mountains’

Nils Lofgren
Pegunungan
(Catatan Jalan Lintasan Ternak)
3 dari 5 bintang

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Penyanyi/penulis lagu dan gitaris ace Nils Lofgren tidak pernah sukses besar, tetapi dia tidak pernah jauh dari mereka yang pernah sukses. Bekerja di sebelah Neil Younger Setelah Demam Emas ketika dia berusia 18 tahun, menulis lagu bersama Lou Reed, dan (sejak 1984) bergabung dengan E Road Band Springsteen, Lofgren telah mengukir karir sebagai yang paling dikenal sebagai pengendara senapan bagi orang lain.

Tapi itu seharusnya tidak mengabaikan cengkeraman album solonya yang jerawatan, kadang-kadang hebat, dari pertengahan tahun 70-an, selain bertahun-tahun sebagai vokalis untuk band Grin yang menggelegak tetapi tidak pernah mendidih di bagian awal dekade itu. Namun demikian, Lofgren tetap sibuk dalam musik meskipun dia tidak pernah berhasil secara komersial sendiri.

Kurangnya bakat bukanlah masalahnya. Di album ini, materi orisinal pertamanya dalam lebih dari satu dekade, dia dikreditkan dengan keyboard, bass, drum, getaran, dan bahkan harpa. Dan tentu saja gitar, sebuah instrumen yang telah dia buat dengan suara yang spesifik dan dapat dikenali selama beberapa dekade. Tambahkan suara muda yang khas dan Anda memiliki potensi untuk band satu orang yang kredibel. Ini membantu untuk memiliki studio sendiri untuk overdubbing sesuka hati, dan memasukkan kontribusi orang lain bila diperlukan.

Membantu sepuluh lagu ini adalah legenda seperti bassis jazz Ron Carter (pada balada indah “Solely Your Smile”), mendiang David Crosby untuk salah satu penampilan album terakhirnya, Neil Younger (memberikan harmoni halus pada lagu cinta untuk istri Nils “Nothing’s Straightforward”) dan Ringo Starr yang membawakan drum untuk satu lagu dan vokal sesaat ke pop-rocker “We Higher Discover It.” Lagu itu juga termasuk, baik atau buruk, paduan suara anak-anak.

Kekuatan Lofgren terletak pada komposisi yang ceria seperti “Will not Cry No Extra” (didedikasikan untuk Charlie Watts), lagu pembuka bertempo sedang “Ain’t the Reality Sufficient” dan tindak lanjutnya, “Solely Ticket” yang lebih lambat namun ngotot Keluar.” Yang terakhir diperkuat dengan solo gitar yang organik, blues, dan pendekatan yang penuh perasaan, sering kali intens pada lagu tentang seorang pecandu alkohol yang telah mencapai titik terendah dan sedang mencari jalan keluar. Lofgren pergi ke gereja untuk lagu cinta yang menyentuh “Again in Your Arms” membawa paduan suara Injil lengkap untuk salah satu merchandise terbaik, paling mengharukan, dan terbentuk sepenuhnya dalam katalognya. Itu layak untuk menjadi hit. Mungkin Bruce akan membiarkannya menyanyikannya di sebuah pertunjukan.

Tapi set tersebut menderita balada yang berlebihan. Beberapa, seperti “I Keep in mind Her Title”, sebuah lagu tentang pencarian cinta yang akhirnya dia temukan bersama istrinya, bermaksud baik tetapi mengarah ke sisi yang lebih murahan. Narasi berbasis piano lainnya seperti penutupan “Angel Blues” halus, cantik, dan menawan, tetapi sangat dekat dengan schlocky dan tidak bermain untuk bakat Lofgren yang lebih keras.

Syukurlah ada cukup materi yang strong di sini yang menampilkan kualitas vokal, instrumental, dan penulisan lagu yang mengesankan dari Lofgren untuk meninju albumnya yang bagus tapi tidak bagus.

Foto oleh Carl Schultz / Lacking Piece Group


Posted

in

by