Penulis Lagu U: Jay Joyce dan Kekuatan Kesalahan

Ditulis oleh Mike Errico

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Bagian dari wawancara ini dikutip dari Musik, Lirik, dan Kehidupan: Panduan Lapangan untuk Penulis Lagu Majutersedia di mana-mana, termasuk Amazon dan Bandcamp (salinan yang ditandatangani).

Jika ada sesuatu yang menjadi lebih kuat di kotak alat penulis lagu, itu adalah kemampuan untuk menghapus noda. Penulis dan penyanyi—khususnya penyanyi — sembunyikan kekurangan dengan perangkat lunak yang terus ditingkatkan, berpikir lagu akan meningkat dengan sempurna karena itulah yang diinginkan pendengar.

Tapi bagaimana jika tidak? Bagaimana jika pendengar, seperti kita semua, bosan dengan alur airbrush dan kait yang disempurnakan dengan pembedahan di mana semuanya berada di tempat yang benar, dan yang lainnya terhapus?

Jay Joyce telah berjuang melawan kecenderungan penulisan lagu ini dan mengeluarkan lagu-lagu yang sangat tidak sempurna selama bertahun-tahun. Studionya, sebuah gereja yang dikonversi di East Nashville, dibangun khusus untuk menangkap apa yang membuat penampilan sebuah lagu menjadi nyata, dan dengan cara ini, dia membuat hits untuk Miranda Lambert, Eric Church, Orville Peck, Brandy Clark, Declan McKenna, Carrie Underwood, Keith City, dan sejumlah lainnya. Filosofinya—jaga kesalahan—terdengar retro, bahkan mungkin ceroboh; namun, pendekatan Jay melewati kemandulan penulisan lagu fashionable, dan menciptakan musik yang mendesak, berbahaya, dan hidup. Seolah-olah kesalahan adalah masa depan seni otentik.

Mike Errico: Bagaimana Anda mendapatkan karya terbaik dari penulis dan seniman?

Jay Joyce: Saya tidak memiliki stan vokal. Orang-orang masuk, dan mereka seperti, “Di mana saya bernyanyi?” Dan saya seperti, “Di mana pun Anda mau.” Saya tidak memiliki ruang kontrol—saya tidak pernah melakukannya seperti itu. Kita tidak harus, seperti, “Letakkan gitarmu, masuk ke ruang kontrol.” Saya dapat melanjutkan tentang cara studio dirancang. Itu hanya bodoh.

AKU: Dengan begitu banyak perubahan teknologi, apakah Anda melihat perubahan pada jenis artis yang datang melalui pintu Anda?

JJ: Saya tidak sedang menjadi Mr. Unfavourable—ada banyak musik bagus yang dibuat, tidak diragukan lagi—tetapi beberapa band tidak benar-benar pita. Mereka hanya sekelompok orang yang bermain dengan satu orang yang merekam ke Logic. Mereka tidak benar-benar muncul dengan bagian-bagian seperti band sungguhan. Mereka mendapatkan cetak biru dari penulis lagu atau siapa pun yang menguasai laptop computer, dan mereka semua akhirnya hanya memainkannya, Anda tahu? Mereka hanya mengikuti demo dari demo tersebut. Kemudian mereka masuk ke studio dan semua orang tersedak — itu memiliki sifat yang memprihatinkan. Saya mendengarnya di rekaman sepanjang waktu. Rasanya tidak seperti Batu, Kamu tahu apa maksudku? Semuanya lari darimu. Mencoba mengajak mereka melakukan terkadang merupakan tantangan.

AKU: Bagaimana Anda bekerja melawan itu?

JJ: Saya mencoba membuat orang hanya mengayunkannya. Mulailah melempar suku kata ke mikrofon. Dan saya mencoba untuk mendapatkan orang secara fisik untuk tampil, Anda tahu? Seperti, banyak penulis lagu atau artis menulis sebagai penulis lagu dan kemudian membawakannya. Tetapi dengan yang hebat, bagian dari kinerja adalah tulisan mereka. Kamu tahu apa maksudku? Cara mereka bernafas dan mempersingkat kata atau membutuhkan suku kata ganda di sana-sini. Bagi saya, jika mereka menyerah pada kinerja mereka, maka itu akan menjadi lebih baik liris. Anda merasakan, Anda tahu, malam kesepuluh dalam tur, otot Anda bekerja, senar Anda sedikit tidak enak karena Anda berkeringat karenanya. Anda tahu apa yang saya bicarakan. kamu longgar. Anda, seperti, bahkan tidak melakukan pemanasan tetapi Anda di dalamnya, Kamu tahu? Jika Anda bisa membuat seseorang di tempat itu merekam, maka mereka akan melakukan jauh melampaui apa yang mereka pikir bisa mereka lakukan, Anda tahu? Seperti, biarkan saja terjadi.

AKU: Apakah Anda memiliki cara khusus untuk membantu mereka melonggarkan?

JJ: Ya ampun, itu selalu berbeda, bung. Terkadang Anda hanya banyak bermain. Itu membantu, atau membuat pengalihan dan membuatnya lebih sulit bagi mereka. Mungkin tidak memiliki campuran headphone yang bagus. Saya tidak melakukan headphone terpisah untuk pemain. Mereka semua harus bermain dengan campuran yang sama. Sial, saya akan memetakan kecelakaan dengan sengaja, Anda tahu? Beri tahu drummer untuk melakukan satu hal dan pemain bass untuk melakukan hal lain dan kemudian mendapatkannya. Dan mereka tidak akan pernah melakukan kecelakaan itu lagi. [Laughs] Anda tahu, hanya hal-hal semacam itu yang memaksa orang tersebut untuk tidak terlalu fokus pada apa yang mereka lakukan.

AKU: Menurut Anda mengapa penulis dan artis memperketat di studio?

JJ: Saya pikir ada kombinasi hal-hal seperti itu. Maksud saya, ambil media sosial. Saya merasa untuk anak-anak baru saja datang, Anda tahu? Maksud saya, saya membuat musik yang sangat bodoh ketika saya berusia 22 tahun. Dan mereka harus menjalaninya. Ini sangat liar.

Sebagian besar yang saya lakukan adalah bekerja dengan band dan membuat mereka menyadari bahwa itu tidak terlalu sulit. Saya melakukan itu selama bertahun-tahun, Anda tahu — kita semua membuatnya menjadi lebih sulit daripada ketika, sebenarnya, bermain seperti Anda berada di ruang latihan. Itu semua hanya semangat dan bukan berpikir, man. Hancurkan saja tanpa berpikir dan itu akan terasa luar biasa, Anda tahu?

Tentang Mike Errico: Mike Errico adalah artis rekaman, penulis, dan profesor penulisan lagu di Yale, New Faculty, dan Clive Davis Institute of Recorded Music NYU. Selain karir pertunjukan dan pengajarannya, opini dan wawasan Errico telah muncul di publikasi termasuk New York Occasions, Wall Road Journal, Quick Firm, dan CNN. Buku barunya, Music, Lyrics, and Life: A Discipline Information for the Advancing Songwriter, sudah tersedia sekarang.

(Kredit Foto: Gettyimages.com)


Diterbitkan

dalam

oleh