Ulasan: Campuran Eksplosif Classic Bother dari Rock/Funk/Blues Powers ‘Heavy Hymnal’

Masalah Antik
Nyanyian Berat
(Memasak Vinil)
4 dari 5 bintang

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Lembar promosi untuk Classic Bother mendeskripsikan aksi tersebut sebagai blues/funk/rock. Meskipun itu benar, mereka meninggalkan beberapa bahan utama pada suara kuartet yang berbasis di California: jiwa dan Injil.

Itu sangat jelas saat Anda mendorong permainan ini, album ketiga band. Disk itu meledak dengan sputter dua kali yang mendorong, tangguh, pada “Who I Am” saat penyanyi utama, Ty Taylor, mengeluarkan lirik dengan intensitas dan kecepatan senapan mesin. Untuk kata-kata yang mencoba menyakiti saya menemukan penyembuhan / Karena tidak ada yang akan membelenggu freewheeling saya dia bernyanyi / berteriak saat band bergoyang. Kombinasi kekuatan jiwa/injil itu telah menjadikan mereka fenomena dunia, khususnya di Inggris.

Ini adalah salvo dan perkenalan yang cukup bagus untuk sekelompok sepuluh penjaga. Mereka beralih dari gaya yang kasar, seringkali panik ke pendekatan yang lebih lembut namun tidak kalah intens pada R&B manis dan menjentikkan jari dari “Not the One”, yang bisa menjadi penutup permata Marvin Gaye yang hilang. Taylor membaca lirik tentang berada dalam hubungan yang disfungsional, melayang ke falsetto cukup dekat dengan Prince untuk setidaknya mengundang perbandingan yang masuk akal.

Co-produser Christopher Seefried, yang juga ikut menulis sejumlah pilihan, membuat sonik cukup mentah. Tapi dia juga mengundang penyanyi latar dan bahkan string, khususnya pada grooving “Baiklah Baiklah,” untuk menonjolkan kecenderungan penuh perasaan Classic Bother. Bayangkan Lenny Kravitz di depan Rascals dan Anda dekat dengan serangan kencang namun tegang yang dipancarkan kuartet. Ketika Taylor memberikan kesaksian seperti Otis Redding pada lagu blues “The Love that As soon as Lingered,” yang menampilkan duet yang membakar dengan penyanyi Woman Blackbird melakukan yang terbaik Tina Turner, Anda akan dibawa kembali ke masa kejayaan R&B tahun 60-an.

Ada juga tema sosial-politik yang serius dalam liriknya. Di “Holla!” Taylor mencela hilangnya kebebasan dengan Bagaimana kita berputar kembali ke kemarin / Langkah-langkah yang kita ambil diambil kembali / Apa yang akan dikatakan oleh mereka yang datang sebelum kita / Tentang kembalinya kita ke putih dan hitam. Musik meresap di belakangnya dengan kombinasi rock / gospel / blues yang berotot, melodi, dan sering dinyanyikan bersama band ini berkembang pesat.

Hanya dalam waktu lima menit, penutupan “Repeating Historical past” juga mencerminkan sentimen tersebut Berapa kali kita akan berkeliling / Sebelum kita berhenti mengulang sejarah sebagai vokal pendukung membawa kami ke gereja dengan lagu yang sepertinya diambil dari buku lagu Curtis Mayfield. Sebuah solo gitar yang dipengaruhi Hendrix menghanyutkan pesan itu, meninggalkan album ini sebagai Classic Bother klasik dan bisa dibilang pernyataan terbaik mereka, dan tentunya paling kuat secara politis.

Foto milik Chartroom Media


Posted

in

by