Ulasan: Eric Clapton ’24 Nights’ Mendapat Penerbitan Ulang Definitif yang Lama Tertunda Namun Mewah

Eric Clapton
24 Malam Definitif
(Mengulangi)
5 dari 5 bintang

Video oleh Penulis Lagu Amerika

“Definitif” benar. Edisi CD ganda asli dari beberapa pertunjukan legenda gitar Eric Clapton di Royal Albert Corridor bertingkat Inggris menyajikan ringkasan yang diedit secara besar-besaran dari banyak penampilannya di sana dari tahun 1990 dan 1991, hanya yang kedua yang diperluas ke tituler. 24 malam. Video yang dimodifikasi serupa juga tersedia secara singkat di VHS.

CD berisi 15 lagu awal hanya menangkap sedikit sorotan dari pertunjukan bersejarah selama dua tahun itu, hanya menampilkan sebagian kecil dari musik yang diputar selama periode itu.

Mengapa butuh 32 tahun untuk akhirnya membuat lebih banyak trek tersedia tidak jelas, tetapi hasilnya menakjubkan. Mereka menangkap Clapton, yang saat itu berusia pertengahan 40-an, memimpin berbagai band dan musisi melalui koleksi musik yang membingungkan dari kariernya hingga saat itu. Meskipun mantan gitaris Cream telah merilis banyak album reside sejak saat ini muncul, sudah lebih dari satu dekade sejak yang sebelumnya.

Mengatakan rilis asli hanya memberikan sedikit kegembiraan, intensitas, dan kemegahan keseluruhan dari konser-konser itu adalah pernyataan yang sangat meremehkan. Meskipun mungkin ada lebih banyak materi dari tanggal tersebut, yang semuanya direkam, di lemari besi, kotak yang diperluas secara rumit ini — sekarang menampilkan hampir enam jam musik remix/remaster dengan 35 pilihan yang sebelumnya belum dirilis melalui beberapa CD dan tiga disk Blu-ray— melakukan pekerjaan luar biasa untuk menangkap betapa inovatif dan menginspirasi Clapton pada periode hidupnya ini.

Pertunjukan dibagi berdasarkan style; rock, blues, dan, bisa dibilang yang paling menarik, orkestra. Yang terakhir membawa orkestra lengkap untuk mendukung gitaris dan bandnya, dipimpin oleh Michael Kamen yang juga menulis aransemen kreatif.

Setiap pertunjukan berlangsung lebih dari dua jam, dengan musik blues diputar dalam waktu 90 menit yang terlalu singkat. Band pendukung juga berubah tergantung tahun, tetapi Clapton selalu mempekerjakan musisi papan atas yang mendorongnya, tentu situasinya di sini.

Disk “rock” sedikit berat pada entri dari album terbarunya, Pekerja harian (1989), kembali ke bentuk setelah kopling rilis pop / rock terlalu licin. Tujuh judul berasal dari sana, yang bisa dimengerti, tapi karena hit “After Midnight” dan “Let It Rain” adalah MIA, mungkin beberapa bisa diganti. Terlepas dari itu, band ini mengubah versi ceria dari “Lay Down Sally” dan “I Shot the Sheriff”, dan menciptakan kembali lebih dari pembalasan yang kredibel dari “White Room” dan “Layla” klasik dengan Clapton fokus dan tepat sasaran, terlepas dari berapa ratus berkali-kali dia memainkannya. Bahkan lagu “Great Tonight” yang biasanya cengeng terdengar dengan penampilan sembilan menit yang singkat namun menyegarkan. Solo drum penutup yang tak terelakkan pada lagu “Sunshine of Your Love” berdurasi 11 menit yang agak menggelembung tidak diperlukan, tetapi itu merusak konser yang luar biasa secara keseluruhan.

Getarannya sama elektriknya di bagian blues seperti Robert Cray, pianis hebat Chuck Berry Johnnie Johnson, Albert Collins, Jimmie Vaughan, dan Buddy Man yang memonopoli panggung, antara lain, bergabung dengan Clapton merobek 14 sampul yang umumnya tipikal. Semua orang di atas panggung tersenyum dan semangat menular saat Clapton menyerahkan lampu sorot kepada tamunya untuk beberapa lagu, meskipun perampokan tak henti-hentinya dan pemusatan perhatian Man yang terkenal melelahkan. Clapton terlihat betah di sini, tidak mengherankan mengingat akar musik bluesnya yang dalam.

Bagian yang paling mengejutkan dan mengesankan dikhususkan untuk segmen orkestra. Meskipun set sering mengulangi lagu-lagu yang sudah dimainkan di bagian rock, senar, terompet, dan perkusi yang megah disusun dan dieksekusi dengan ahli. “Konserto untuk Gitar Elektrik” berdurasi setengah jam yang spektakuler, yang anehnya belum pernah terdengar sebelumnya, memadukan musik klasik, jazz, dan blues dengan mulus, menghasilkan standing ovation yang pantas. Itu saja sepadan dengan harga kotak yang melambung.

Omong-omong, musik ditawarkan dalam berbagai konfigurasi di beberapa titik harga. Tetapi karena video Blu-ray termasuk dalam edisi mewah yang mahal, berkelas (dan tampaknya terbatas), yang juga mencakup buku foto dan esai bersampul keras berukuran 12” x 12” yang mewah dengan foto litograf bernomor, itulah caranya. Melihat Clapton beraksi dengan pengeditan profesional dan sudut multi-kamera, meskipun kualitas gambar agak buram karena teknologi kuno, sepadan dengan uang ekstra.

Terlepas dari formatnya, audionya sangat bagus sehingga penting bagi setiap penggemar Eric Clapton. Ini sudah lama datang serta dokumen sejarah yang signifikan dan, pasti, “definitif,” yang akan dinikmati sebagian besar pecinta musik jika hanya untuk mengalami musisi ikonik di, atau setidaknya mendekati, puncak kekuatannya.

Foto oleh Carl Studna / Warner Information


Posted

in

by