50 Tahun Setelah Dirilis, Kami Beri Peringkat Lagu-Lagu dari Tom Waits ‘Closing Time’ Terburuk ke Terbaik

Album debut Tom Waits tahun 1973, Waktu tutup, adalah pengantar dunia untuk calon grasp musik. Album ini mempersembahkan kepada pendengar artis sejati dalam 12 lagu, selusin lagu yang bergema dengan kebijaksanaan ruang bar, desas-desus bir basi, dan penceritaan lagu yang tak tertandingi yang mengikuti Waits sejak itu.

Video oleh Penulis Lagu Amerika

Rilisan ini tidak terbatas, mencelupkan jari kaki ke dalam musik people yang kotor, satu lagi dalam jazz yang tidak biasa, dan satu lagi dalam musik blues yang tidak suci. Dengan komposisi yang keras dan lirik yang menyelesaikan pekerjaannya, ini adalah album yang lebih terasa daripada yang didengar. Dan lima puluh tahun setelah dirilis, kami telah mengunjunginya kembali Waktu tutupmemeringkat lagu-lagu di Waits’ tour de power dari yang terburuk hingga yang terbaik.

12. “Kesepian”

Sulit untuk men-dub dari satu lagu Waktu tutup sebagai yang “terburuk” karena seluruh album adalah satu mahakarya dari awal hingga akhir, tetapi satu lagu harus menempati posisi terakhir. “Lonely” adalah lagu kedelapan album dan merupakan salah satu persembahan yang lebih mengantuk pada debutnya. Namun, nada yang dipimpin piano memukau saat bariton Waits yang menggerutu menghidupkan liriknya yang mempesona.

11. “Perjalanan Kecil ke Surga (Di Sayap Cintamu)”

Lagu kesepuluh album, “Little Journey to Heaven (On The Wings Of Your Love)” adalah lagu pengantar tidur bernuansa jazz. Terompet romantis bercinta dengan kunci yang memikat untuk salah satu komposisi rilisan yang paling menarik.

10. “Ninabobo Tengah Malam”

“Midnight Lullaby” yang lesu adalah karya mempesona lainnya di album ini. Waktu tutupLagu kelima, lagunya adalah lagu pengantar tidur tradisional yang mengantuk, berbintik-bintik jazz, di mana Waits croons, Nyanyikan lagu sixpence, saku penuh gandum hitam / Hush-a bye my child, tidak perlu menangis / Kamu bisa membakar minyak tengah malam bersamaku selama kamu mau / Menatap bulan di ambang jendela / Dan bermimpi.

9. “Bulan Grapefruit”

Melamun dan fantastis, “Grapefruit Moon” yang membengkak adalah pengantar ajaib untuk musisi yang akan menjadi Waits. Dengungan bergerak dari melodi yang mengencangkan tenggorokan dipasangkan dengan keindahan lembut dari penanya yang tak tertahankan, “Grapefruit Moon” adalah bukti seni dunia lain dan itu hanya peringkat di No 9 dalam daftar ini.

8. “Jalan Virginia”

Di “Virginia Avenue”, lagu ketiga di album, Waits menguasai kegelapan dan kesuraman. Lagu itu berenang dalam warna biru yang gelap dan putus asa, klaksonnya yang meratap adalah satu-satunya penangguhan hukuman dari kesuraman yang menghabiskan semua lagu itu. Menunggu membuat seni dari vokal yang meraba-raba mabuk.

7. “Manusia Es Krim”

“Ice Cream Man” yang berjinjit pada awalnya berubah menjadi suara yang gaduh, meletus menjadi lagu barroom yang berayun dan kuat. Bertekstur dengan tuts yang tegas, senar yang menangis, dan drum yang tak henti-hentinya, Waits bernyanyi dengan penuh semangat Karena aku tukang es krimmu / aku band satu orang, ya / aku tukang es krimmu, sayang, aku akan baik padamu di antara kegilaan.

6. “Rosie”

Lagu ketujuh album, “Rosie,” adalah pukulan usus. Lagu melankolis itu sangat indah dengan lirik yang memiliki kemampuan untuk menghentikan pendengar di jalurnya seperti yang diminta Waits Rosie, kenapa kamu menghindariku? / Rosie, bagaimana aku bisa membujukmu?

5. “Waktu Penutupan”

Judul album dan lagu penutup dimulai dengan artis yang menggerutu, “Oke, ayo lakukan satu untuk anak cucu.” Dari sana, lagu tersebut tidak memiliki kata-kata dan tidak membutuhkannya. Instrumen yang brilian merangkum seluruh album dalam klaksonnya yang jarang, kunci-kunci yang sedih, dan senar-senar yang cengeng.

4. “Marta”

“Marta,” Waktu tutuplagu keenam, adalah himne membangun cinta lama dan waktu yang hilang. Nadanya mencolok. Liriknya yang santai dan komunikatif menggetarkan jiwa karena aransemennya yang sepi memberi semangat untuk karya seni yang mengubah hidup secara keseluruhan. Dan untuk menduduki peringkat No. 4 berbicara banyak tentang album ini.

3. “Sepatu Tua (& Gambar Kartu Pos)”

Menjadi hidup dalam lapisan petikan loping, “Previous Sneakers (& Image Postcards)” adalah pukulan lain untuk usus. Selamat tinggal, begitu lama, jalan memanggilku, sayangMenunggu dengan tegas bernyanyi, lirik tumpul adalah puisi yang menyayat hati dipasangkan dengan aransemen lagu yang telanjang.

2. “Ol ’55”

Meskipun mungkin paling dikenal dengan sampul Eagles, “Ol’ 55” adalah mahakarya Waits. Lagu itu adalah harta karun yang hampir sempurna, komposisi yang memikat dari piano yang memukau, senar yang berkilauan, dan pukulan drum yang termenung. Sebagai Waktu tutupLagu pembuka, lagu tersebut memperkenalkan dunia kepada artis muda yang akan dianggap hari ini sebagai salah satu musik terbesar.

1. “Kuharap Aku Tidak Jatuh Cinta Denganmu”

Di album, “Ol’ 55” segera diikuti oleh “Saya Berharap Bahwa Saya Tidak Jatuh Cinta Dengan Anda”, sebuah lagu klasik yang jarang namun magis yang menjadi identik dengan album tersebut. Dan untuk alasan yang bagus. “Saya Berharap Bahwa Saya Tidak Jatuh Cinta Dengan Anda” dengan sempurna menangkap debutnya, yang penuh dengan melankolis dan gentar, tetapi di atas segalanya, keindahan, harapan, dan pemahaman tentang kehidupan yang hanya bisa datang dari grasp lagu bijak.

(Foto oleh Jeff Kravitz/FilmMagic)


Posted

in

by